Posted in Curhat Colongan

Resolusi 2017 apa?

Resolusi 2016 aje belum kecapai yaaak hahahah. Masih kejauhan ngomongin resolusi tapi gpp ceu biar anti mainstream.

Resolusi 2016 adalah aing pengen merit aja gitu biar ga rempong nugas at least setidaknya ntar gue ada yang bantuin gitu kalo nugas. Tapi berhubung gue pengennya merit sekaligus punya rumah jadilah di ntar-ntar karena kita gapernah nabung, ya cem mana mau nabung kalo ………. azzz sudahlah.

Resolusi 2017 adalah coret list kawin dari resolusi gue karena kayaknya doi nyelow banget ceu nabungnya hampir dibilang kayaknya doi mau mau kaga kaga nabungnya. Jadi resolusi  2017 gue lulus s1 terus ambil s2( kalo bisa dari beasiswa). Udah itu aja. Kesimpelan ya? Satu resolusi aja masih belum tentu kecapai apalagi sejibun.

Posted in Curhat Colongan, Uncategorized

Aku ikut seneng kok kalo kamu…..

“Aku ikut seneng kok kalo ngeliat kamu seneng…”.

Tapi nyatanya itu its a really fu*king shit! Pretttt, ngomong enak ya ceu tapi hati mah nyeri ceunah.

Jadi hmmm, itu si mantannya doi kesini bawa anaknya. Menurut hitungan gue, doi udah ga ketemu anaknya sekitar 1,4 tahun. Lama yaaaa. Nah jadi taun baru mereka kesini gitu dong liburan, padahal kalian tau? Gue sama aa udah ngerencanain mau liburan taun baru kurleb dari 2 bulan sebelumnya. Dan berhubung doi dateng, apa kabar kah liburan kita?

HAHAHAAAAA GATOT.

Aing kudu piye? Hazzz cuma mesti lapang dada. Hati gue bilang yaudahlah ki, toh dari 1,4 bulan yang lalu lo udah ketemu mulu tuh sama aa, sedangkan dia anaknya 1,4 bulan ga ketemu doi, bahkan disaat-saat terpentingnya dia kayak ultah, dan acara-acara sekolah yang mestinya dia didampingi gitu. Dia legowo aja tuh.

Dan anak umur segitu tetap harus merasa hadirnya sosok seorang bapak.

Sabar ki, paling juga cuma sekitar 2-3 minggu aja.

 

Posted in Curhat Colongan

TIPS AGAR TIDAK KETAHUAN SAAT BERBOHONG

Semua orang pasti inginnya orang terdekat mereka seperti keluarga, teman, kerabat atau pasangan mereka jujur. Tapi pasti akan ada suatu kondisi tertentu dimana kita harus terpaksa berbohong, entah untuk kebaikan atau karena memang disengaja untuk menutupi sebuah kebenaran.  Mereka berharap si lawan bicara percaya dengan alasan yang mereka buat.  Karena bisa berabe kalau kalau sampai mereka tahu kejadian sebenarnya.

Tapi kayaknya sebelum kalian berbohong, pastikan dulu hal hal berikut ini agar semua berjalan mulus.

  • Pastikan alasan yang tepat

Ketika Anda mau berbohong, pastikan alasan yang anda buat cukup detail dan sudah sesuai dengan kejadian yang sedang berlangsung. Dan bukan alasan klasik yang sudah dipakai turun temurun.

Misalnya :

Pertanyaan                 :  “Kenapa kamu pulangnya telat? Udah jam 12 belum pulang juga!”

Alasan Klasik: “ Macet ma, pa…”

Jawaban Alasan Klasik: “Alesaaaannnn!!!!”

Alasan Alternatif : “Tadi pas pulang, aku ditraktir dulu makan sama teman-teman di Café A , terus dianter pulang , terus pas dijalan eh haus terus mampir dulu ke minimarket buat minum sebentar. Terus baru pulang deh..”

Jawaban Alasan Alternatif : “Oh gitu, yaudah kalo gitu, temen kamu baik juga yaaa… “

  • Perkirakan kira-kira orang yang Anda bohongi, percaya atau tidak dengan alasan Anda.

Ini dia yang susah, karena biasanya suka diluar prediksi. Coba Anda ulangi kira kira pertanyaan apa yang akan ditanya, dan jawaban yang akan anda utarakan, untuk mengira-ngira kalau AAnda beri jawaban seperti itu percaya atau tidak, kalau perlu kasih bukti pendukung untuk menunjang. Dan Anda juga jangan menunjukkan gerak gerik mencurigakan yang menunjukkan kalau Anda sedang berbohong, missal dengan menggaruk garuk hidung atau leher, tidak menatap mata si lawan bicara dll.

  • Pastikan Anda hafal betul alasan dan kronologis jalannya cerita kebohongan Anda.

Anda mesti hafal betul alur cerita kebohongan Anda mulai dari A sampai Z. Atau alur cerita anda dibalik dari Z ke A, lalu diacak dari A ke B terus ke X segala macam untuk memastikan dia bahwa cerita anda benar.

Misalnya :

Dia          : “Kamu jadi kemarin seminggu kemana saja gak datang kerumahku.”

Kamu    : “Aku kan ke kampung sayang waktu itu, kan udah aku ceritain ke kamu.”

Dia          : “Jadi kamu kesananya sendiri apa sama sama keluarga kamu?”

Kamu    : “Bareng-bareng sama keluarga yang “

Dia          : “Bukannya waktu itu kamu bilangnya kamu pergi sendiri?!” (NAHLOH!)

Kamu    : “Eh, emang iya ya?”

Dia          : “JADI KAMU SENDIRI APA GIMANA???!!!”

PECAHLAH PERANG DUNIA KE 54 KALI.  So guys, makanya penting banget buat hafal alur cerita Anda, karena salah satu cara mengetahui orang itu berbohong atau nggak, addalah dengan mengacak kembali jalur cerita dari awal ke akhir, akhir ke awal, dan random.

Semoga artikel ini bisa menyelamatkan anda dari perang dunia ke- 54.

Posted in Curhat Colongan

Hari Rabu, Hari Ribet.

Hari rabu, harinya kerja.

Yappp, kerja cuman saban hari rabu. Dibilang magang ya bukaaaan, dibilang kerja juga bukan. Ya lebih tepatnya, ngeribetin si para programmer jutek yang lagi kebingungan gara gara projectnya ga kelar-kelar setelah molor berbulan bulan.

Rutinitas kerja yang cuman hari rabu itulah yang akhirnya ngejadiin hari rabu itu “Hari Ribetnya Kiki” dari selasa malem udah ribet mau bawa bekal makanan, bawa cemilan, bawa susu cokelat, bingung pake baju apa… (oke fix, sepertinya kalo bingung masalah baju udah jadi kebiasaan para cewek). Tiap mau kekantor tas isinya makanan semua, mulai dari susu milo 6 sachet, gula pasir, mie goreng, chiki, nasi, tiker(maap, ibu mau kerja apa mau piknik).  Padahal dikantor udah disediain semua segala macem tetek bengek mulai dari gula, kopi susu merek A sampe I, mie goreng, mie rebus, sampe nasi segala juga ada. Tapi apa boleh buat mukanya para mas mas yang pada flat abezzzzz mengalahkan keberanian buat ngoprek didapur mereka, dan lebih milih bawa mie goreng mentah sendiri, susu milo sendiri. Dan bahkan tetep gaberani masak mie sendiri gara gara udah grogi si mas masnya pada cuek bebek.

Masalah teamwork pasti semua pada ngalamin deh ya..

Entahlah, kiki emang tipikal orang yang maunya kerjanya sambil ngobrol terus, sambil bercanda. Dan sampai minggu kesekian kerja, ehhh magang, ehhh bukan magang  deh lebih tepatnya ngeribetin disini masih belum dapet juga feelnya. Masih belum bisa ngakak ngakak bareng mereka, masih gabisa ngobrol asik gitu (cuma ada satu orang doang yang kerja disini yang nyambung friendly), apalagi selfie selfie bareng duh mana bisa ditambah mereka cowok semua, dan kiki cewek sendiri mungin menambah kecanggungan alamaaaakkk…

Btw udah jam makan siang, semoga setelah projectnya kelar mereka jadi lebih friendly.

Cusss kita maksi.

 

Posted in Curhat Colongan

Saya Bukan Ashanty atau Zaskia A Mecca

Menjalin hubungan dengan seorang pria yang sudah lebih dulu mengecap asam manis ( karena asem garam sudah terlalu mainstream ) kehidupan rumah tangga memang menjadi masalah tersendiri buat pribadi saya. Ya disatu sisi saya merasa nyaman, karena merasa dimomong, terlebih umur kami terpaut cukup jauh. Merasa lebih terlindungi, merasa ada yang membimbing… Sejauh itu saya merasa nyaman, ya sangat nyaman. Saya tidak bisa pungkiri itu.

Namun masalah terbesar saya adalah ketika saya harus ikhlas, harus rela, harus ridho, ridhoooo harus ridho bangeeeeet dia tetep berkomunikasi dengan ‘mantan istrinya’ karena adanya anak. Tuhan please, saya bukan ashanty yang bisa nerima Aurel sama Azriel. Terus si Krisdayanti datang ke nikahannya bareng si Raul Lemos terus salaman gitu.  Saya juga bukan Zaskia Mecca yang bisa tetep ridho nerima anaknya Hanung. Azzz Tuhan, hati saya sejujurnya, gak bisa nerima kondisi seperti ini.

Saya terus dan terus merasa panas, kesel, dan segala macam emosi yang campur aduk tiap kali mendengar mereka teleponan, photo bareng mereka, chat chit mereka segala macem. Damn, I’ve hurt! Tiap kali mereka berkomunikasi satu sama lain, entah kenapa yang langsung terlintas dibayangan saya adalah mereka serasa lagi flashback zaman zaman mereka masih bersama dulu. Disatu sisi saya gak mungkin, dan gak berhak memisahkan anak dengan seorang ayah. Karena gak ada sejarahnya yang namanya mantan anak, gak ada dan gak akan pernah ada. Tapi disatu sisi hati gue gak kuaaaaaaatttttt.

Untuk kesekian kalinya, hati kembali gak sinkron sama otak (mungkin lupa di auto sync). Logika bener- bener jalan, buat terus terusan nyabar nyabarin hatiiiiiii.

Hati terus terusan bilang,  “Please deh, gak ada keleus yang namanya mantan anak, lagian emang yang pacaran ama duda lo doang? Jutaan orang yang kayak lo, so mereka enjoy aja jalanin kehidupan mereka.”

Dan hati ngeberontak ga sync sama logika!

Logika tetep kekeuh, “ Tapi, tapiiii itukan anak lo bikin sama mantan bini lo, kalo lo inget anak lo otomatis lo bakal tetep inget terus kisah kasih sampai lahir tuh anak.”

Hftttt, gak taulah mesti ngikutin kata hati atau kata logika.

Mungkin mesti beli obat kuat yang dipinggiran jalan biar hati rada kuat.

Mesti banyak banyak belajar ilmu hidup, biar seenggaknya bisa ridho kayak Zaskia Mecca.

Mungkin sedikit demi sedikit bakal bertambah rasa ridhonya kalau udah nikah.

Entahlah yang terbaik gimana, doain aja !

Aamiiin.

Posted in Curhat Colongan

Ter-hello kitty-kan keadaan

Menjadi ‘hello kitty dalam hubungan orang lain jelas bukan merupakan idaman wanita manapun. Setiap wanita pasti inginnya hanya ia yang dikasihi oleh prianya.

Namun, terkadang kenyataan tak seindah apa yang kita rencanakan.

Berawal dari perkenalan di sosial media yang indah, berjalan diatas lautan air mata…

Ah Tuhan, lautan air mata ini mengapa begitu luas. Sampai saat ini aku belum juga menemukan tepiannya. Ombak semakin kencang, sedangkan aku hanya perahu kecil aku tak bisa terus bertahan dibawah hantaman ombak dan kapal kapal besar lain.

Aku hanya bisa menangis tiap kali merasa lelah berada diposisi ini. Selama aku mengenalmu, sama sekali aku tidak pernah memaksa mu untuk tinggal bersamaku. Kau boleh pilih pilihanmu, kamu pilih dia aku yang akan pergi mundur dan menjauh. Jika kamu pilih aku, tolong selesaikan urusanmu, jauhi dia.

Tapi tiap kali yang ku dapat adalah kamu tidak bisa menentukan pilihanmu. Kamu tetap ingin dengan dia, dan tetap bersamaku. Hei hati tidak sekonyol itu, bro!

Seumur hidupku, tidak pernah terbayangkan aku akan terlahir sebagai wanita seperti ini. Dinilai sebagai perusak hubungan orang, dinilai dengan berbagai penilaian buruk lainnya. Demi Tuhan, aku tulikan telingaku tiap  cacian itu terlintas ditelingaku. Berhari hari, berminggu minggu, berbulan bulan, dan akhirmya sekarang setahun lebih aku tulikan telingaku untukmu.

Aku tidak meminta banyak hal kepadamu. Aku tidak meminta kamu untuk mengantar jemput aku ke kampus, aku tidak meminta dibelikan ini itu seperti mereka kebanyakan.  Aku hanya ingin merasakan diakui sebagai wanitamu. Aku hanya ingin merasakan kebebasan untuk menunjukan bagaimana bahagianya aku memiliki kamu. Walau nyatanya kamu tidak sebahagia saya memiliki kamu . Aku hanya ingin merasakan kita bebas pergi keluar tanpa harus kamu berbohong kepada ibumu bahwa kamu sedang kerja. Aku hanya ingin merasakan, sungguh. Tak pantaskah aku untuk merasakan itu semua? Atau hanya dia yang layak merasakan penghargaan itu.

Kalau seperti itu bolehkan aku mencari seseorang yang mampu menghargai kehadiran saya? Bolehkan aku mencari seseorang yang mampu memberi kepastian kepada saya ?