Posted in Uncategorized

Karma

Bicara soal karma, bicara soal sebab-akibat. Gue sih percaya ada hukum ini baik langsung ataupun gak langsung.

Kejadian karma yang paling membekas adalah dulu jaman gue sma gue pernah pacaran sama seseorang. Sebutlah Si C. Si C ini paling mbekas karena banyak banget plus minusnya plus paling awet tp sekarang udah nggak. Bukan berarti gue mengingat mantan ya, cuma ini sharing apa yg baiknya diambil dan mana yang baiknya dibuang.

Jadi plusnya doi itu punya tujuan yang terarah sama hidupnya, dia bisa manage dia mau apa apa aja setaun ini. Gimana cara ngecapainya, doi udah rancang tuh. Minusnya doi temperamen, susah disuruh berenti ngerokok,cuek, plus beda agama jengjengjengjeng.

Akhirnya setelah kurleb 3 thn bareng, doi mulai mikir buat serius dengan nabung buat merit diluar yg bisa beda agama. Lah gue gamau dong. Gue cuma berdoa otak doi konslet biar tetiba mau ngalah ikut gue aja gitu.

Ditunggu tunggu, ga konslet konslet. Akhirnya dia tiba tiba ngilang. Gue kira wah nih orang konsletnya kenapa jadi mabur gini. Gue sedih dong doi ilang aja gitu kurleb 6 bulan dan dtg dengan bilang “Ki, c udah dapet uang sekian sekian, kalo mau ayo kiki ikut c, kita pergi mulai semuanya bareng bareng.” Sedangkan gue sebelum dia pergi, dipesenin buat nabung juga, tp uang tabungannya malah dipake belanja tetek bengek segala macem. Akhirnyaaaaaa…. Loh loh gabisa atuhlaaaaah, ikipiye sih main ajak kabur anak orang. Akhirnya yaudahlah putus.

Dan setengah taun setelah itu, gue pacaran lagi sama seseorang, anggap lah namanya D.
Si D ini gue cukup sreg lah, doi seagama, ada terus deket gue, peduli banget. Cuma minusnya pun ada, dia hampir tidak bisa jujur, dan hidupnya gak terarah. Dia hanya cuma punya wacana mau bla bla bla tp ya wacana aja ga ada niat buat ngewujudin. Contohnya aja, kan sekarang kita kurleb udah mau 3 thn pacaran. Gue bilang dong, “kita bareng nabung-nabung yuk buat ntar kedepannya. Buat ambil kpr”. Manggut lah si doi berarti setuju dong. Hamdalahnya doi kerja di organisasi yang mana kalo tiap ada pertandingan suka dapet uang bonus. Gue mikirnya ah cincai deh ini mah 6 bulan juga kekumpul kalo nabung bareng.

Ndilalah 6 bulan kecapai, yang terjadi malah si Mantan Istri doi mampir ke Jakarta, dese disuruh nge-rembes tiket PP Mks-Jkt mereka. Jadilah melayang layang uang tabungan itu. Dan akhirnya ganabung-nabung sampe sekarang.

Gue jadi inget kan, oh gini toh rasanya dipesenin suruh nabung, dari sisi penyuruh udah getol banget tp yang disuruh kayak niat niat enggak enggak…. OH GINIIII.
Akhirnya aing flashback#zonkkkkk.

Satu kata kata terakhirnya doi waktu putus, dan mungkin udah terlalu kecewa adalah…
“Kiki boleh adu, semoga ketemu. Orang yang mau segitu usahanya ngejar kiki…”

Maap ya tsay, situ abisnya kaga konslet-konslet sih.

Advertisements

Author:

Rizky Prihatini . Perempuan Virgo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s